Menamakan Shalat Isya dengan Nama Atamah

Menamakan Shalat Isya dengan Nama Atamah


Lafadz الْعَتَمَةِ sendiri berasal dari lafadz اَعْتَمَ , Yang Artinya ketika masuk malam. Dari sisi peristiwa di Arab sana, yaitu memeras susu unta sampai malam dengan bahasa الْعَتَمَةِ. dan Hubungannnya dengan Shalat, Allah SWT sudah memperuntukan nama Shalat Isya Dalam surat An-Nur Ayat 58 :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لِيَسْتَأْذِنكُمُ الَّذِينَ مَلَكَتْ أَيْمَانُكُمْ وَالَّذِينَ لَمْ يَبْلُغُوا الْحُلُمَ مِنكُمْ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ ۚ مِّن قَبْلِ صَلَاةِ الْفَجْرِ وَحِينَ تَضَعُونَ ثِيَابَكُم مِّنَ الظَّهِيرَةِ وَمِن بَعْدِ صَلَاةِ الْعِشَاءِ ۚ ثَلَاثُ عَوْرَاتٍ لَّكُمْ ۚ لَيْسَ عَلَيْكُمْ وَلَا عَلَيْهِمْ جُنَاحٌ بَعْدَهُنَّ ۚ طَوَّافُونَ عَلَيْكُم بَعْضُكُمْ عَلَىٰ بَعْضٍ ۚ كَذَٰلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ لَكُمُ الْآيَاتِ ۗ وَاللَّهُ عَلِيمٌ حَكِيمٌ 

Menamakan Shalat Isya dengan Nama Atamah"Hai orang-orang yang beriman, hendaklah budak-budak (lelaki dan wanita) yang kamu miliki, dan orang-orang yang belum balig di antara kamu, meminta izin kepada kamu tiga kali (dalam satu hari) yaitu: sebelum sembahyang subuh, ketika kamu menanggalkan pakaian (luar)mu di tengah hari dan sesudah sembahyang Isya'. (Itulah) tiga aurat bagi kamu. Tidak ada dosa atasmu dan tidak (pula) atas mereka selain dari (tiga waktu) itu. Mereka melayani kamu, sebahagian kamu (ada keperluan) kepada sebahagian (yang lain). Demikianlah Allah menjelaskan ayat-ayat bagi kamu. Dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana".

Dalam Ayat tersebut sudah jelas, bahwa Allah menetapkan nama Shalat malam adalah Shalat Isya. Bukan dengan nama Atamah, karena Nama Isya adalah ketetapan nama dari Allah, maka secara Adab, dan Dzauq kita tidak boleh menggantinya, walaupun itu hanyalah sebuah nama. Janganlah kalian menamai Shalatmu dengan Nama Atamah , tetapi dengan Nama Isya, kecuali Atamah di buat nama untuk memerah Unta. Hubunganya dengan duniawi 

Baca Artikel Lainnya : "Kajian Shohih Muslim"


“Bilamana saya sudah Shalat maka akan Istirahat. Secara Dauq dan adab kurang baik. Karena seharusnya kita Shalat itu bermunajat dengan Allah, maka lakukanlah seindah Mungkin. Rasul berkata “Wahai Bilal Istirahatkanlah kita dengan Shalat", karena Waktu yang paling Indah yaitu dimana bersama dengan Allah. Ini tidak ada kaitanya apakah Shalat kita Khusu’atau tidak. Karena kalau bicara kekhusu’an ada Hubugannya dengan

الصلاة معراح المؤمن

Dan pasti ada hubunganya dengan Maqom. Walhasil berhati-hatilah kita dala berkata, dan jangan sampai mengatakan “ayoo salat dang mari, trus Istirahat” Saya tidak pernah mendengar Rasulullah menisbatkan sesuatu kecuali hanya ke Urusan Agama. Contonhnya : Khalid bin Walid menjadi jendral perang Rasul menisbatkanya dengan Saifullah Al Maslul

Tambahan~ 

Ahli Hadist bukanlah orang yang hafal banyak Hadist, akan tetapi mengerti keterkaitan Hadist satu dengan Yang lain ketika sudah masuk shalat , kamu ngga boleh Shalat Sunnah”Dalam Kitab Riyadlus Shalihin, ketika kita sedang Shalat Sunnah, maka boleh memutuskan Shalat Sunnahnya ketika Aqimis Shalat.

Share on Google Plus

About tdmenha pujon

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Posting Komentar

Silahkan tinggalkan komentar.. tapi mohon maaf untuk spam akan kami hapus langsung.