Dua Permata yang Hilang

Dua Permata yang Hilang



Dua Permata yang Hilang Diantara sinyalemen yang diungkapkan Rasululloh SAW. tentang tanda-tanda akhir zaman ialah adanya sosok generasi yang terasing (gharib). Tentu generasi yang baik ini bukan terasing dari komunitas orang banyak karena apa yang diperbuatnya salah, melainkan mereka terasing karena kokoh dalam keimananya, sementara kebanyakan manusia pada saat itu justru kebalikannya.

Ada dua karakter besar yang dilakukan oleh kebanyakan manusia pada waktu itu. Pertama, mereka melalaikan Alloh SWT. Perilaku dan pikiran mereka tidak dikaitkan dengan keagungan dan ketentuan Alloh SWT, meliankan fokus mereka semata-mata berorientasi pandangan ihwal kedunia-wian. Kedua, meninggalkan ajaran kebenaran yang di bawa oleh Al-Qur’an. Jangankan mereka berupaya memahami ayat-ayat dari wahyu Alloh untuk dimasukkan otaknya, mereka justru menggugat keabsahan Al-Qur’an, setidak-tidaknya mereka memutarbalikkan makna tersurat dari kitab suci itu.

Dengan dua karakter ini kebanyakan manusia saat itu menjadi tidak murni lagi dalam berislam, kondisinya sudah terinfiltrasi (disusupi) oleh ajaran yang lainnya. Kondisi ini mengakibatkan kebanyakan mereka termasuk orang-orang yang fasik, persis dengan kondisi ahlul kitab di masa-masa sebelumnya.

Atas  kondisi yang bisa saja menimpa umat Islam di setiap masa ini, Alloh SWT. berfirman: “Belumkah datang waktunya bagi orang-orang beriman, untuk tunduk hati mereka mengingat Alloh dan kepada kebenaran yang telah turun kepada mereka, dan janganlah mereka seperti orang-orang yang sebelumnya telah diturunkan Al Kitab kepada mereka, kemudian berlalulah masa yang panjang atas mereka lalu hati mereka menjadi keras. Dan kebanyakan diantara mereka adalah orang-orang fasik.” ( QS. Al Hadid : 16).

Menurut Imam An Nawawi, kata li dzikrillah pada ayat ini maksudnya ada dua, yaitu (tuduk hati ketika mengingat Alloh SWT.) dan (tunduk hati untuk tujuan mengingat Alloh SWT.). Arti pertama maksudnya mengingat Alloh dengan ketundukan hati telah menjadi suatu kedudukan tertentu di sisi Alloh SWT. (maqom). Sedang arti kedua maksudnya mengingat Alloh dengan ketundukan hati secara tidak stabil, masih situasional (hal). Dengan demikian kondisi yang maksimal ialah menjadikan dzikrullah sebagai maqom, sedang kondisi yang setidak-tidaknya ialah menjadikan dzikrullah sebagai hal.

Dzikrullah yang mempunyai arti luas bisa jadi berarti membawakan doa atau wiridan yang dianjurkan membacanya. Juga berarti  dzikrullah melakukan perbuatan baik yang fardlu maupun sunnah secara rutin, seperti tilawah Al-Qur’an, pengajian ilmu, dan berdakwah, termasuk segala aktifitas politik menuju tatanan Alloh SWT. di bumi. Karena yang terpenting dari dzikrullah adalah membebaskan diri dari lalai dan lupa kepada Alloh SWT. Sehingga menurut Said bin Jubair,setiap perbuatan yang didarmabaktikan untuk Alloh adalah dzikir. (Fi Sabilil Huda War Rosyad,hal 32. Sayyid Muhammad al Maliky).

Selain kesadaran berdzikir, kesadaran lainnya ialah membenarkan secara tanpa kompromi atas apapun yang dibawa oleh Al-Qur’an. Kehujjahan Al-Qur’an dan kewajiban mengamalkannya adalah urusan yang maklumun fiddin bid dlarurah, tanpa butuh dalil lagi. Karena dari mengamalkan Al-Qur’an itulah makna berpegang teguh kepada agama Islam, Alloh SWT. berfirman: “Alif laam raaa. Inilah suatu kitab yang ayat-ayatnya dikokohkan serta dijelaskan secara terperinci, yang diturunkan dari sisi Alloh Yang Maha Bijaksana dan Maha Tahu”. (QS Hud: 1).

Soal Al-Qur’an ini mesti disadari bahwa walaupun turunya telah habis bersamaan wafatnya Rasululloh SAW, akan tetapi antisipasi Al-Qur’an terhadap kasus-kasus kontemporer juga perkembangannya terhadap penggalian hukum akan terus eksis sepanjang masa. Al-Qur’an semakin di gali dan dikaji, akan semakin bertambahlah rahasia, kedalaman, dan kedetailannya. Imam Ali bin Muhammad Al Habsyi berkata: “Tanazzulnya (kemampuannya berkembang mengantisipasi zaman) bagi para ulama senantiasa tetap eksis, sementara dia sudah terputus periodesasi turunnya”. (Syari’atulloh al Kholidah, hal 19).

Baca Artikel Lainnya : Rasa Hidup

Dua hal ini (dzikrullah dan menerima Al-Qur’an) rasanya merupakan dua kesatuan yang terpadu. Artinya kalau orang senantiasa berdzikir kepada Alloh SWT. akan selalu membenarkan apapun yang dibawa Al-Qur’an. Begitu pula orang yang membenarkan Al-Qur’an akan berdzikir kepada Alloh SWT. Maka orang yang emoh berdzikir dan menolak kebenaran Al-Qur’an, dikhawatirkan jangan-jangan dia berkolaborasi (bekerja sama ) dengan setan. Alloh SWT. berfirman: “Barangsiapa yang berpaling dari dzikir Tuhan Yang Maha Pemurah (Al-Qur’an), kami adakan baginya setan, maka setan itulah yang menjadi teman yang selalu menyertainya”. (QS.Zukhruf: 36). Dari sini semestinya aktivitas kehidupan kita hendaknya jangan terlepas dari aktivitas dzikir serta aktivitas berdawah dan belajar (untuk terus mengkaji Al-Qur’an), sebab dua hal itulah permata (hikmah) yang kerap hilang, minimal selalu timbul tenggelam dari diri kaum muslimin. Rasululloh SAW. bersabda: “Ingatlah sesungguhnya dunia itu terkutuk. Juga terkutuk apa yang ada di dunia itu, selain dzikirullah dan suatu yang mengantarkan padanya dan orang yang berilmu atau orang yang belajar.” (HR.Tirmidzi).

Share on Google Plus

About tdmenha pujon

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Posting Komentar

Silahkan tinggalkan komentar.. tapi mohon maaf untuk spam akan kami hapus langsung.