Anda Sudah Memiliki Mulazim...?

Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda:
(Seseorang itu mengikuti perilaku kekasihnya, maka hendaknya salah seorang dari kalian melihat siapa orang yang berkasih-kasihan dengannya)[1]

Ibnu Mas’ud ra berkata:
((Nilailah manusia dengan saudara-saudara mereka!))[2]

Dan sungguh telah dikatakan:
Jangan bertanya tentang seseorang (tetapi) bertanyalah tentang kawan dekatnya
(karena) setiap teman mengikuti temannya

Nabi shallallahu alaihi wasallam bersabda:
(Sesungguhnya Allah tidak pernah mengutus seorang nabi atau (mengangkat) seorang khalifah kecuali baginya ada dua bithanah; bithanah yang memerintahkannya berbuat baik dan mencegahnya berbuat mungkar. Dan bithanah yang tidak berhenti mendorongnya pada kerusakan. Dan barang siapa dijaga dari bithanah yang buruk maka sungguh ia benar-benar terjaga)[3]

(Bithanah) bithanah seseorang adalah orang khususnya, penasehatnya, dan gudang simpanan rahasianya. Dialah orang yang  dipercaya oleh seseorang untuk diberitahukan akan rahasia-rahasia. Ia diserupakan dengan pakaian bagian dalam.

Kalimat (La Ta’luuhu Khabaala). Alaa (Ya’luu) fil amri,memperpendek urusan. Maksudnya tidak berhenti merusak urusannya. Ini diambil dari firman Allah: “Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kalian mengambil menjadi teman kepercayaanmu, orang-orang di luar kalanganmu (karena) mereka tidak henti-hentinya (menimbulkan) kemudharatan bagimu. Mereka menyukai apa yang menyusahkanmu. Telah nyata kebencian dari mulut mereka, dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka lebih besar lagi. Sungguh telah Kami terangkan kepadamu ayat-ayat (Kami), jika kamu memahaminya”[4]

Maksud ayat ini adalah bahwa mereka (orang-orang munafiq) tidak pernah berhenti mendatangkan kerusakan kepada kalian. Dan terkadang kerusakan itu dalam perbuatan, tubuh dan akal fikiran[5]. Dalam riwayat Imam Bukhari disebut hadits yang artinya: “Allah tidak mengutus seorang nabi atau mengangkat seorang sebagai khalifah kecuali baginya ada dua bithonah; bithonah yang menyuruh dan menganjurkannya kepada kebaikan serta bithonah yang menyuruh dan mendorongnya pada keburukan. Maka orang yang terjaga adalah orang yang dijaga oleh Allah”[6]

Di sini adalah pernyataan akan keselamatan Nabi shallallahu alaihi wasallam dari hal tersebut sebagaimana diisyaratkan oleh sabda beliau: “…tetapi Allah menolongku (bisa mengalahkanya) sehingga aku selamat”[7]

Sementara seorang da’i sangat membutuhkan bithanah yang biasa disebut seorang Mulazim sebagaimana diisyaratkan oleh firman Allah: “Dan (ingatlah) ketika Musa berkata kepada muridnya: Aku tidak akan berhenti (berjalan) sebelum sampai ke pertemuan dua lautan, atau aku akan berjalan sampai bertahun-tahun. Maka tatkala mereka sampai ke pertemuan dua buah laut, mereka lalai akan ikannya, lalu ikan itu melompat mengambil jalannya ke laut. Dan tatkala mereka berjalan lebih jauh, berkatalah Musa kepada muridnya: “Bawalah kemari makanan kita, sesungguhnya kita telah mendapatkan keletihan karena perjalanan kita ini ”[8]  dan firman Allah: “Jikalau kalian tidak menolongnya (Rasulullah Saw) maka sesungguhnya Allah telah menolongnya yaitu ketika orang-orang kafir mengusirnya (dari Makkah), sedang dia adalah orang kedua dari dua orang ketika keduanya berada dalam gua, di waktu dia berkata kepada temannya: “Janganlah kamu bersedih karena sesungguhnya Allah bersama kita”[9]

Dan khususnya mulazim wanitanya (mulazimah) yaitu isterinya, maka di sini marilah mendengar secara seksama kisah sahabat mulia Abul Haitsam At Tayyihan al Anshari seperti diriwayatkan oleh Imam Turmudzi dalam sunan nya[10].


= والله يتولي الجميع برعايته =


[1] HR Abu Dawud no 4833. HR Turmudzi no 2378 dari Abu Hurairah ra
[2] Lihat Tafsir al Qurthuby tafsir QS Ali Imran:118
[3] HR Turmudzi no 2474
[4] QS Ali Imran:118
[5] At Tafsir al Wadhih 1/17 DR Muhammad Mahmud Hijazi
[6] HR Bukhari no 7198 Kitab al Ahkam bab (41) Bithonatul Imam wa Ahli Masyurotihi dari Abu Said al Khudri ra
[7] Tuhfatul Ahwadzi 7/38
[8] QS al Kahfi 60-62
[9] QS at Taubah:40
[10] Hadits ni 2474 Bab Maisyah Ash haab  an Nabiyy Saw
Share on Google Plus

About AnaK ALaM

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

1 komentar:

Silahkan tinggalkan komentar.. tapi mohon maaf untuk spam akan kami hapus langsung.